PESTA SUNYI OLIGARKI

  PESTA SUNYI OLIGARKI   Tim Kamboja, Garda Akhir RS Brayat Minulya memberi penghormatan terakhir dan doa kepada jenazah korban covid19. Begajah, Sukoharjo, Jawa Tengah. Foto dari Antonius Suhartanto. Matahari pagi membakar orang-orang renta yang memohon hidup darinya Pada lorong-lorong rumah sakit banyak orang keleleran menolak mati B anyak juga orang meregang nyawa sendiri di rumah tanpa sempat melolong minta tolong Ambulan-ambulan mulai lunglai, tak lagi kuat mengantar tubuh-tubuh dan bangkai   Sementara itu di jalanan-jalanan kota, aku melihat wajah-wajah oligarki menjual diri pada baliho-baliho besar-besar sembari menulis nama lengkap dan empat angka : 2024   Aku ingin meludah ! Di saat kita dilanda nestapa... bernapas tak bisa, perut juga meronta! Aku ingin muntah ! Di saat maut mengepung laksana sekawanan serigala... pergi keluar mati dicekik korona tetap di rumah mati kelaparan nasi tiada   Kita ditinggalkan mati sendiri

Jangan Tanya Ke Mana Aku Pergi

Jangan Tanya Ke Mana Aku Pergi

jangan tanya ke mana aku pergi
jangan bilang itu surga
atau pun itu neraka
sebab jasadku kembali kepada jagad raya
dan jiwaku kembali kepada alam semesta

jangan menangis di hari aku pergi
mainkan saja play-list metal di laptop ini
dari From Chaos to Eternity oleh Rhapsody of Fire
hingga This is The Life karya Dream Theater
dari Fader Vaar oleh Vaakevandring
hingga Sleeping Sun karya Nightwish

tersenyumlah di hari aku pergi
sebab sebuah kehidupan telah selesai dirayakan
dan kehidupan yang lain masih harus diteruskan
rayakanlah kehidupan ini
jangan tangisi, jangan ratapi
walau hidup penuh tragedi

28 Oktober 2012
Padmo Adi

Comments