BADAI BUNGAKU TAIKAI 2024 - MIZU NO OTO

[BADAI BUNGAKU TAIKAI 2024 - MIZU NO OTO] 皆さん、こんにちは! ✨ Pada kesempatan kali ini, Program Studi Sastra Jepang Universitas Brawijaya dengan bangga mempersembahkan: Humanities Studies Competition: Badai Bungaku Taikai 2024 Kegiatan ini merupakan lomba berskala nasional yang dapat diikuti oleh seluruh mahasiswa D3, D4, dan S1 seluruh Perguruan Tinggi di Indonesia. Adapun beberapa kompetisi yang diperlombakan pada kesempatan kali ini adalah sebagai berikut: - Lomba Tanka - Lomba Shodou - Lomba Esai tentang Jepang (dalam bahasa Indonesia) - Lomba Happyou (Presentasi) - Lomba Kamishibai (Cerita Bergambar) 📆 Timeline: 24 April - 15 Mei: Publikasi dan pengumpulan karya 16 Mei - 27 Mei: Penilaian dan penjurian 30 Mei: Pengumuman pemenang (daring) Buku panduan dapat diakses melalui: bit.ly/BukpanBBT24  📞 Narahubung: Tanka: +62 882-9794-1507 (Ryan) Esai: +62 859-5606-4149 (Haikal) Shodou: +62 819-1488-8286 (Dio) Happyou: +62 851-5634-0019 (Aus) Kamishibai: +62 812-1642-0528 (Caecilia)  

Masih Kuingat Janjimu

Masih Kuingat Janjimu
*kepada @GanjarPranowo

Masih kuingat janjimu
Kaubilang akan mengamalkan trisakti
posisimu memihak nelayan-petani

Masih bisa kubaca semboyanmu
“Tuanku ya rakyat,
gubernur cuma mandat.”

Masih kuingat waktu itu
saat aku dengan semangat masuk ke bilik suara
memilihmu... lalu keluar dengan bangga

Masih aku percaya
sebagaimana ibu-ibu Rembang percaya
bahwa kauadalah satu dari orang baik juga

Mungkin memang aku harus berhenti percaya kepada negara
lalu bahu-membahu bersama rekan-rekan seperjuangan
melaksanakan segala hal yang bisa dilakukan

Kami butuh air untuk minum
Kami butuh tanah untuk menanam
Tambang semenmu hanya hasilkan uang
yang tak bisa kami minum
yang tak bisa kami tanam

Kelak ketika seluruh tanah telah habis kautambang
seluruh pohon telah habis karena tumbang
seluruh mata air kami sudah tercemari
kauakan sadar, uang tak selalu jadi nasi

Tidakkah kauingat ibumu sendiri
ketika melihat ibu-ibu Rembang diganyang polisi
dan diinjak serta dilempar seperti babi
demi terus berjalannya itu proyek korporasi?

Kuharamkan anak turunku jadi tentara atau polisi!
Kukutuk-sumpahi mereka jika nekat jadi anjing negara dan korporasi
Sebab, mereka telah durhaka terhadap nenek-moyangnya yang petani
Sebab, tentara-polisi negara ini hanya hebat menembak petani-rakyat

25 Juni 2014
@KalongGedhe

Comments