SEBUAH BINTANG JATUH DI ATAS MAKAM

SEBUAH BINTANG JATUH DI ATAS MAKAM * kepada N   Sebuah bintang jatuh di atas makam, pusara ayahnya jadi bunga yang segera layu remuk   dia dihancurkan rayu menawarkan cinta palsu oleh yang berseragam sang idaman mertua yang seharusnya menjaga tapi malah justru memperkosa melecehkan menghamili tanpa persetujuan dan tanpa pertanggungjawaban lalu membuatnya membunuh benihnya sendiri berkali-kali   yang melahirkan kebudayaan dipaksa mengugurkan janinnya demi kehormatan seseorang berseragam   dari atas makam itu api amarah bergelora membakar neraka membakar surga bumipun berkobar yang maya membara   keadilan diteriakkan seragam cokelat koyak jadi warna jingga di balik rangka baja   tapi kisah ini hanya simptom saja dari suatu kengerian yang terlanjur membanal   Jangan hanya menutupi vagina dengan dalih melindunginya Lalu menyalah-nyalahkannya ketika terluka. Tapi justru kita perlu memberadabkan penis-penis

Posisi Saya di Tengah Keberagaman Agama di Indonesia (dan Dunia)

Posisi Saya di Tengah Keberagaman Agama di Indonesia (dan Dunia)
-Padmo Adi

Saya mengambil posisi sebagai seorang pluralis. Meneruskan revolusi copernican John Hick bahwa Allah adalah pusat agama-agama. Yang Transenden mewahyukan dirinya kepada manusia. Manusia menerima pewahyuan itu sejauh kemanusiaannya. Manusia itu selalu memandang dari sudut pandang tertentu, maka sudah sejak mulanya pandangan manusia itu perspektivis dan plural. Begitu juga dengan pengalaman akan Yang Transenden ini. Yang Transenden dialami sejauh yang direfleksikan oleh agama-agama.
Refleksi akan Yang Transenden masing-masing agama ini unik dan khas. Maka, untuk dapat bertemu diperlukan suatu common ground. Masalah-masalah kemanusiaan dapat menjadi common ground agama-agama untuk bertemu. Saya selalu bertanya di dalam hati, mengapa kita tidak dapat duduk bersama dan membicarakan masalah-masalah kemanusiaan dan mencoba memahami serta menerima perbedaan, keunikan, dan kekhasan masing-masing? Praksis pembebasan dapat menjadi tempat bertemu. Secara konkrit common ground itu adalah pendidikan, kemiskinan, bencana, korupsi, dll.
Sebagai seorang Katolik aku harus menyadari bahwa agamaku adalah identitasku. Aku seorang Katolik, bukan seorang Muslim atau Hindhu atau Buddha. Namun, aku harus realistis. Klaim kebenaran yang diusung agamaku tidak dapat meniadakan eksistensi agama-agama yang lain. Menerima keberadaan agama-agama yang lain (terbuka) tidak sama dengan mengafirmasi klaim kebenaran mereka, tetapi justru menghormati dalam rangka hidup berdampingan dan mencari solusi bersama masalah-masalah kemanusiaan itu tadi. Namun, bagiku, pengalaman Yang Transenden hanya aku alami melalui agama Katolik. Aku tahu bahwa teman-temanku yang lain mungkin mengalami kehadiran Yang Transenden melalui agama mereka masing-masing, tetapi aku tidak bisa kecuali melalui Katolik.
Untuk dapat berjumpa dengan pemeluk agama-agama lain, pertama aku harus mengambil jarak dari identitas agamaku, aku harus kritis, kenosis. Lalu, orientasi pertemuanku tidak untuk mengajak mereka menjadi Katolik sama sepertiku, tetapi justru untuk bekerja sama mencari solusi dari masalah-masalah kemanusiaan tadi. Aku tidak menegasi kebenaran mereka walau aku pun tidak mengafirmasinya. Dan, dari pertemuan itu, aku justru semakin dapat mengafirmasi kekatolikanku dan semakin memahami Yang Transenden.

Comments