PESTA SUNYI OLIGARKI

  PESTA SUNYI OLIGARKI   Tim Kamboja, Garda Akhir RS Brayat Minulya memberi penghormatan terakhir dan doa kepada jenazah korban covid19. Begajah, Sukoharjo, Jawa Tengah. Foto dari Antonius Suhartanto. Matahari pagi membakar orang-orang renta yang memohon hidup darinya Pada lorong-lorong rumah sakit banyak orang keleleran menolak mati B anyak juga orang meregang nyawa sendiri di rumah tanpa sempat melolong minta tolong Ambulan-ambulan mulai lunglai, tak lagi kuat mengantar tubuh-tubuh dan bangkai   Sementara itu di jalanan-jalanan kota, aku melihat wajah-wajah oligarki menjual diri pada baliho-baliho besar-besar sembari menulis nama lengkap dan empat angka : 2024   Aku ingin meludah ! Di saat kita dilanda nestapa... bernapas tak bisa, perut juga meronta! Aku ingin muntah ! Di saat maut mengepung laksana sekawanan serigala... pergi keluar mati dicekik korona tetap di rumah mati kelaparan nasi tiada   Kita ditinggalkan mati sendiri

Masih Kuingat Janjimu

Masih Kuingat Janjimu
*kepada @GanjarPranowo

Masih kuingat janjimu
Kaubilang akan mengamalkan trisakti
posisimu memihak nelayan-petani

Masih bisa kubaca semboyanmu
“Tuanku ya rakyat,
gubernur cuma mandat.”

Masih kuingat waktu itu
saat aku dengan semangat masuk ke bilik suara
memilihmu... lalu keluar dengan bangga

Masih aku percaya
sebagaimana ibu-ibu Rembang percaya
bahwa kauadalah satu dari orang baik juga

Mungkin memang aku harus berhenti percaya kepada negara
lalu bahu-membahu bersama rekan-rekan seperjuangan
melaksanakan segala hal yang bisa dilakukan

Kami butuh air untuk minum
Kami butuh tanah untuk menanam
Tambang semenmu hanya hasilkan uang
yang tak bisa kami minum
yang tak bisa kami tanam

Kelak ketika seluruh tanah telah habis kautambang
seluruh pohon telah habis karena tumbang
seluruh mata air kami sudah tercemari
kauakan sadar, uang tak selalu jadi nasi

Tidakkah kauingat ibumu sendiri
ketika melihat ibu-ibu Rembang diganyang polisi
dan diinjak serta dilempar seperti babi
demi terus berjalannya itu proyek korporasi?

Kuharamkan anak turunku jadi tentara atau polisi!
Kukutuk-sumpahi mereka jika nekat jadi anjing negara dan korporasi
Sebab, mereka telah durhaka terhadap nenek-moyangnya yang petani
Sebab, tentara-polisi negara ini hanya hebat menembak petani-rakyat

25 Juni 2014
@KalongGedhe

Comments